Loading...

::Teman Bersama::

Isnin, 17 Mei 2010

Di Sebalik Menatap Cermin



Di Sebalik Menatap Cermin




“Ya Allah Ya Tuhanku sebagaimana Engkau telah memperelokkankan kejadianku , maka hiasilah budi pekertiku dengan akhlak yang baik”.




Tuan-tuan yang dikasihi






Apakah wajah ini kelak akan bercahaya bersinar indah di syurga atau wajah ini yang akan hangus legam terbakar di dalam bara jahanam?






Tatapilah mata kita seikhlas rasa, seraya bertanya "Apakah mata ini yang kelak dapat menatap penuh kelazatan dan kerinduan, menatap Allah Subhanahu Wa Taala Yang Maha agung, keindahan syurga? Atau mata ini akan terbeliak, meleleh nanah, terburai ditusuk bara membara? Adakah mata ini akan menyelamatkan? Wahai mata apa gerangan yang kau tatap selama ini?




Melihat Allah Subhanahu Wa Taala ada dua jenis: Pertama melihat sifat keindahan Allah Subhanahu Wa Taala yang sempurna secara langsung di akhirat' dan satu lagi melihat sifat-sifat ketuhanan yang dipancarkan ke atas cermin yang jernih kepunyaan hati yang tulen di dalam kehidupan ini. Dalam hal tersebut penyaksian kelihatan sebagai penzahiran cahaya keluar daripada keindahan Allah Subhanahu Wa Taala yang sempurna dan dilihat oleh mata hati yang hakiki.





"Hati tidak menafikan apa yang dia lihat". (Surah Najmi, ayat 11).






Mengenai melihat kenyataan Allah Subhanahu Wa Taala melalui perantaraan, Nabi Muhammad Shollallahu alaihi Wassalam bersabda, "Yang beriman adalah cermin kepada yang beriman". Yang beriman yang pertama, cermin dalam ayat ini, adalah hati yang beriman yang suci murni, sementara yang beriman kedua adalah yang melihat bayangan-Nya di dalam cermin itu, Allah Subhanahu Wa Taala Yang Maha Tinggi. Sesiapa yang sampai kepada makam melihat kenyataan sifat Allah Subhanahu Wa Taala di dalam dunia ini akan melihat Zat Allah di akhirat, tanpa rupa tanpa bentuk.






Kenyataan ini disahkan oleh Saidina Umar r.a dengan katanya, "Hatiku melihat Tuhanku dengan cahaya Tuhanku". Saidina Ali r.a berkata, "Aku tidak menyembah Allah Subhanahu Wa Taala kecuali aku melihat-Nya". Mereka berdua tentu telah melihat sifat-sifat Allah Subhanahu Wa Taala dalam kenyataan. Jika seseorang melihat cahaya matahari masuk melalui jendela dan dia berkata, "Aku melihat matahari", dia bercakap benar.






Allah Subhanahu Wa Taala memberi gambaran yang jelas tentang kenyataan sifat-sifat-Nya:





"Allah itu nur bagi langit-langit dan bumi. Bandingan nur-Nya (adalah) seperti satu kurungan pelita yang di dalamnya ada pelita (sedang) pelita itu dalam satu kaca, (dan) kaca itu sebagai bintang yang seperti mutiara, yang dinyalakan (dengan minyak) dari pohon yang banyak faedah (iaitu) zaitun yang bukan bangsa timur dan bukan bangsa barat, yang minyaknya (sahaja) hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api, nur atas nur, Allah pimpin kepada nur-Nya siapa yang Dia kehendaki, dan Allah mengadakan perumpamaan bagi manusia, dan Allah mengetahui tiap sesuatu".

(Surah Nuur, ayat 35).






Lalu tataplah pula mulutmu "Apakah mulut ini diakhir hayat dapat menyebut Laaillaahaillallaah atau akan menjadi mulut berbisa yang menjulur dan di akhirat yang akan memakan buah zakum yang membawa kesan dahaga dan menghancurkn setiap salur usus? Sakit akibat terlalu banyak berdusta, ghibah dan fitnah"






Tuan-tuan yang dimuliakan






Sesunguhnya saat bercermin adalah saat yang tepat agar kita dapat mengenal dan menangisi diri sendiri.





Muhasabah Diri






ALLAH SWT berfirman, Ertinya :




"Tidaklah mereka mengetahui, bahawasanya Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima zakat dan bahwasanya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang?".

(Surah Attaubah, ayat 104)






"Orang-orang yang menjadi begitu luar biasa ketika mereka mulai berfikir mereka mampu melakukan sesuatu, saat mereka percaya pada diri sendiri,mereka telah memiliki rahsia kejayaan yang pertama."






Mari kita Terus-terusan Bersemangat bagi meraih Redha Allah SWT dan senyum Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam dengan menebar senyum dan perbuatan baik. Semoga Allah Subhanahu Wa Taala menjaga panca indera kita hingga mampu melihat dan merasakan indah dan lazatnya Syurga. Subhanallah.




Rujukan Kitab:

Al-Quran Kareem

Sirrur Asrar




Al-Faqir ila ALLAH Al-Qawwiyy;

Almukminun

7 safar 1431h / 23 Januari 2010 [24 Januari 2010, ayah dan ibu pulang daripada menunaikan Umrah]

http://almukminun.blogspot.com/2010/05/di-sebalik-menatap-cermin.html

Tiada ulasan: