Loading...

::Teman Bersama::

Jumaat, 30 April 2010

MUSLIMAH KITA



MUSLIMAH KITA




Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,






Entah siapa yang memulakan, tapi kemudian ada doktrin atau tradisi yang mengatakan jika remaja wajib berpacaran atau berpasangan [couple]. Jika tidak mempunyai pacaran bererti belum lagi bergelar remaja.




Ya, bukan sahaja di Malaysia, tetapi terjadi hampir di seluruh dunia. Di Amerika Syarikat, dari filem-filem yang kita tonton dan dari kisah-kisah yang kita baca, berpasangan itu jadi kewajiban. Meskipun sering kali berlebihan, ada pesta dansa dengan tari-menari, hari valentine’s, dan sebagainya. Malah peluk dan cium itu sering di peragakan di tempat-tempat umum, di taman-taman, sekolah, universiti, malah sebut sahaja dimana, pasti aksi-aksi tersebut dapat dilihat. Tidak sedikit remaja yang melakukan seks bebas. Golongan dewasa malah lebih tua tidak kurang hebat melayan gelojak nafsu kehaiwanan. Naudzubillah





Tapi benarkah itu cuma berlaku di Amerika Syarikat yang mewakili bangsa barat? Sayangnya, bumi Malaysia juga dipenuhi gejala kehaiwanan ini. Di tanah air tercinta ini dari yang kita lihat ternyata bagaikan hasil klon Amerika Syarikat atau manisnya barat. Dimana-mana, di jalanan, tidak sedikit remaja wanita di peluk kekasihnya. Sungguh menyedihkan.





Terakhir hasil penelitian yang disiarkan didada akhbar pada 26 Feb 2007, Sungguh mengejutkan apabila kajian seorang akademik tempatan mendapati kesemua 887 pelajar perempuan yang dikategorikan sebagai “berisiko tinggi” yang menuntut di sekolah menengah di sebuah negeri kecuali seorang, mengaku pernah melakukan hubungan seks. Penemuan yang amat membimbangkan itu menunjukkan kemerosotan mendadak nilai moral remaja perempuan di negara ini dibuat oleh Pakar Psikologi Kanak-Kanak dan Remaja dari Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM). Dr. Khaidzir Ismail melalui “Kajian Profil Remaja Perempuan Risiko Tinggi terhadap kalangan remaja perempuan berisiko tinggi atau bermasalah”. Itupun masih ada suara sumbang yang berlagak pandai menolak kajian ilmiah ini._Astagfirullahal Aziim.






Hari ini, sekiranya saudara-saudara sekalian mempunyai saudara perempuan, hati menjadi cemas. Begitu juga orang tua yang mempunyai anak perempuan. Khuatir godaan pergaulan bebas semakin menjadi-jadi. Tidakkah ini ulangan zaman jahilliyyah?





Pada masa hayat Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam, ada sebuah peristiwa menarik tentang pergaulan bebas. Dalam sebuah Hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hambal di ceritakan bahawa ada seorang pemuda yang mendatangi Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam, dan berkata,“Duhai Rasulullah, izinkanlah aku untuk berzina.” Orang-orang yang berada di sekitarnya marah, tetapi Rasulullah SAW menyuruh pemuda itu mendekati Baginda Shollallau Alaihi Wassalam dan duduk. Kata baginda,“Apakah engkau suka (zina terjadi) pada ibumu?”“Tidak, demi Allah yang menjadikan diriku sebagai tebusan bagi dirimu,” jawab pemuda itu.“Maka orang-orang yang kamu berzina pun tidak suka bila itu terjadi pada ibu-ibu mereka,” kata Rasulullah SAW. Beliau Shollallahu Alaihi Wassalam, bertanya lagi kepada pemuda itu, “Apakah engkau suka (zina terjadi) pada anak perempuanmu? Tidak, demi Allah wahai Rasulullah. Dialah yang menjadikan diriku sebagai tebusan bagi dirimu,” jawab pemuda itu.


“Dan orang-orang pun tidak menyukainya terjadi pada anak-anak perempuan mereka,” sabda Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam.


Baginda Shollallahu Alaihi Wassalam bertanya lagi, “Apakah engkau suka (zina terjadi) pada saudara [adik atau kakak] perempuanmu?” “Tidak, demi Allah yang menjadikan diriku sebagai tebusan untukmu,” sekali lagi pemuda itu menjawab.“Dan orang-orang yang mempunyai hubungan dengan wanita yang enkau berzina pun tidak suka itu terjadi pada saudara-saudara perempuan mereka,” kata Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam. Baginda Shollallahu Alaihi Wassalam bertanya lagi, “Apakah engkau suka (zina terjadi) pada bibimu?” “Tidak, demi Allah yang menjadikan diriku sebagai tebusan untukmu,” lagi-lagi pemuda itu menjawab.“Demikian pula orang-orang tidak suka itu terjadi pada bibi-bibi mereka,” kata Rasulullah SAW. Kemudian Beliau SAW meletakkan tangannya pada pemuda itu dan berdo’a, “Ya Allah ampunilah dosa-dosanya, sucikanlah hatinya, dan jagalah kemaluannya.”






Menghayati peristiwa di atas, sebaiknya para insan yang berjantinakan lelaki wajib mengukur diri. Apabila kita tidak suka kepada lelaki yang mengganggu, mempermainkan apatah lagi menodai ibu kita, saudara perempuan kita, atau mungkin anak-anak perempuan kita, jangan sampai kita melakukan perkara yang serupa kepada semua wanita yang ada di bumi ini. Bukanlah orang lain mempunyai perasaan yang sama dengan kita, tidak ingin keluarganya diganggu?







Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam bersabda, “Tidak ada dosa yang lebih besar di sisi Allah SWT setelah syirik dari perbuatan seorang lelaki yang menumpahkan air maninya pada rahim yang tidak halal baginya.”(HR.Imam Abi Dunya)







Kita bayangkan jika semua lelaki di dunia berfikiran yang sama dengan pemuda yang ada didalam kisah diatas, bersihlah masyarakat kita dari berbagai perbuatan yang keji itu. Buat kamu saudariku, sedarlah bahawa hubungan seks di luar pernikahan bukan cinta, bahkan tiada hubungannya sama sekali dengan cinta. Waktu teman lelaki kamu merayu, atau memaksa kamu memenuhi keinginan jahatnya, sebenarnya dia tidak mencintai kamu, malah cuma mahu “memanfaatkan” kamu. Seseorang yang mencintai orang lain pasti akan menjaga kehormatan dan kesucian orang yang dicintainya, bukan merosaknya.






Buat saudara dan saudariku, janganlah tergoda dengan propaganda atau cerita-cerita orang-orang yang pernah melakukan perbuatan keji itu. Apa yang mereka bingitkan bahawa berpacaran[couple] itu asyik dan menyenangkan, hakikatnya itulah adalah penderitaan di masa depan. Bayangkan, betapa bencinya Allah Subhanahu Wa Taala terhadap orang-orang yang melakukan perzinaan.







Wahai saudariku, jagalah harga dirimu, kehormatanmu, dan faraj-mu (kemaluan). Boleh sahaja teman lelakimu berkata ketika sudah terlanjur, “aku pasti bertanggungjawab,” tetapi itu adalah tanggungjawab di dunia, sementara di akhirat sana setiap orang bakal bertanggungjawab terhadap perbuatannya masing-masing.






“…dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah [ALLAH SWT] kamu kembali, dan akan diberikan-Nya kepadamu apa yang kamu perselisihkan.”(QS.AlAn’aam :164)






Belajarlah dari pengalaman orang lain, berapa ramai lagi wanita yang dimangsakan oleh kebuasan nafsu si lelaki mahu tampil memberi bukti atau kata-kata penyesalan. Sedangkan diri sudah tiada erti. Lelaki yang memiliki kelakuan bodoh seperti itu adalah “ buaya” yang tidak akan bertanggungjawab atas perbuatannya. Jika diketahui teman pemuas nafsunya hamil, dia akan mencari pasangan baru, atau menyuruh teman pemuas nafsunya yang sudah tidak datang haid [tanda menggandung] untuk menggugurkan kandungannya. ALLAHHHHH ALLAAHHH…!







Begitulah wahai para insan bergelar lelaki (termaksud diri si faqir ini), ingatlah bahawa teman wanitamu bukan isterimu. Juga buat para wanita, teman lelakimu bukan suamimu. Sama sekali tiada ikatan apa-apa di antara kalian berdua. Sayangilah masa depan anda berdua. Jangan hancurkan hanya dengan perasaan “cinta” yang tidak jelas halatujunya.






Mustahak, berpasangan tanpa ikatan pernikahan itu sendiri adalah budaya yang asing dalam Islam. Bahkan Islam tidak pernah merestuinya, ternyata berpacaran adalah amalan mendekati zina dari pada alasan untuk ta’aruf (saling kenal) atau bersilaturahim, atau walau apa sahaja alasannya.





Langkah yang benar ialah jauhi berpacaran, daripada agar tidak menyerah diri untuk jatuh ke dalam perangkap syaitan. Apalagi kalau pacaran itu sekadar cinta monyet.







“Dan janganlah kamu mendekati perbuatan zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk,”(QS.Al-Isra : 32)






Wallahu a’lam








Marilah kita jadikan kota ini: "KAWASAN TERLARANG UNTUK BERDUA-DUAAN, BERPACARAN" lebih baik tuan-tuan menikah daripada berpacaran yang akhirnya akan merugikan dirimu. Merugikan masa depanmu. Merugikan hari tuamu, itupun jika sempat andai dijemput maut. Mari kita tutupi aurat kita serta jauhkan pakaian yang membentuk di tubuh kita kaum wanita (Malulah kepada ALLAH SWT yang memandang kita dengan pandangan kasih NYA)






Jangan sampai kita memakai pakaian ketat :

Dua Golongan yang Akan Menjadi Penghuni Neraka





Ertinya:







Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda, "Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni Neraka yang belum lagi aku melihat mereka. Pertama, golongan (penguasa) yang mempunyai cemeti-cemeti bagaikan ekor Iembu yang digunakan untuk memukul orang. Kedua, perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang, berlenggang lenggok waktu berjalan, menghayun-hayunkan bahu. Kepala mereka (sanggul di atas kepala mereka) bagaikan bonggol (goh) unta yang senget. Kedua-dua golongan ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium bau wanginya. Sesungguhnya bau wangi syurga itu sudah tercium dari perjalanan yang sangat jauh daripadanya".

(H.R. Muslim)








16 JamadiUla 1431H

30052010

Tiada ulasan: