Loading...

::Teman Bersama::

Isnin, 30 Julai 2012

Temui Cinta Dalam Bulan Ramadhan




Temui Cinta Dalam Bulan Ramadhan


Perjalanan mencari makna cinta seorang gadis yang merasakan terlalu dihimpit rasa terbeban dengan dosa. Maka, dalam sebuah kuliah di bulan Ramadhan yang disertai oleh si gadis, sebuah nasihat telah diberikan oleh seorang Ustaz ; “Carilah cinta kalian wahai anak-anakku dalam keberkatan Ramadhan. Barangkali kalian tidak menjumpainya didunia, bahkan dia ada menanti kalian di syurga. Cemburulah kalian dengan setiap saat waktu tanpa berbuat amal dalam Ramadhan, kerana bukan dalam pengetahuan kita dimana letak makbul doa serta amalan.”


Mendengarkan nasihat tersebut, si gadis berusaha habis-habisan mempersiapkan dirinya memasuki bulan Ramadhan. Ditinggalkan segala keenakkan syahwat yang pada sebahagian manusia merasakan ia nikmat, tetapi sebenarnya adalah laknat awal dari ALLAH ketika manusia di dunia. Dirasai jauh disudut hatinya, kejahilan dahulu adalah hukuman. Maka, untuk keluar, dia perlukan guru sebagai pimpinan.


Bersungguh-sungguh dia melantunkan doa dengan penuh pengharapan terhadap ALLAH عز وجل agar diberikan petunjuk dalam menempuh hari, waktu dan saat di bulan Ramadhan ;


اللهم لا تجعل لفاجر على يدا فيحبه قلبي

Ya ALLAH, Ya Tuhanku! Janganlah Engkau jadikan bagi orang jahat (fajir) mempunyai tangan (berkuasa) keatasku, sehingga ia dikasihi oleh hatiku..


Melalui kuliah-kuliah [talaqqi] yang dilaluinya, rakan-rakan sigadis melihatkan perubahan besar dalam jadual ibadah harian. Menjelang Ramadhan, hatinya kegirangan dengan persediaan, sesekali berlinangan air mata ketika menghadap TUHAN, mengenangkan kesilapan serta kemaksiatan yang pernah dilakukan. Adakah dapat dia menemui cinta.


Hatinya saban waktu dalam Ramadhan berbisik akan pesan yang disampaikan oleh Gurunya dalam kuliah Ramadhan : “..cinta kalian berada dalam bulan Ramadhan...”. Kekuatan itu membuatkan istiqamah langkahnya ke majlis-majlis talaqqi mingguan. Setiap kali selesai majlis, dirasakannya kenikmatan beramal tanpa kesangsian. Pencariannya diteruskan...


Al-Quran yang dibaca dirasakan tidak puas selembar muka. Ditambah bacaannya sehingga merasakan syahdu dan girang akan makna “....cinta...” yang ditemuinya dalam tiap helai al-Quran yang dibaca. Bisik hatinya : “...inikah cinta Ramadhan?....”Cinta yang dibaca membesarkan betapa agungnya ALLAH. Cinta yang dibaca sesekali membuatkan dia tersenyum gembira, ada kala berlinangan air mata.



كَذَلِكَ الْعَذَابُ وَلَعَذَابُ الْآخِرَةِ أَكْبَرُ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ
33. Seperti itulah azab (dunia). Dan sesungguhnya azab akhirat lebih besar jika mereka mengetahui.


ALLAH sesekali tidak menyamakan orang-orang yang baik dengan orang-orang yang buruk.


 إِنَّ لِلْمُتَّقِينَ عِندَ رَبِّهِمْ جَنَّاتِ النَّعِيمِ
34. Sesungguhnya bagi orang-orang yang bertakwa (disediakan) syurga-syurga yang penuh kenikmatan di sisi Tuhannya.
[Surah al-Qalam]


Tahajud malam didirikan, berbisik dihatinya, mengapa...mengapa keenakkan serta ketenangan solat ini aku sia-siakan dahulu. Apakah masih ada kesempatan buat diriku menemui cinta dalam baki usia. ALLAH....


Puasanya mengajarkannya erti kesyukuran. Agar mencintai sesama insan yang serba kekurangan. Diletakkan mendahulukan keperluan orang lain melebihi dirinya. Sedekah tidak pernah dia tinggalkan dengan keyakinan apabila ikhlas pemberian, maka ALLAH akan cinta kepada dirinya. Sebagaimana pada permulaan dirinya meninggalkan dan akhirnya dirinya juga yang akan mengambil. Itulah buah pahala yang diusahakan, dimana permulaan urusan itu dengan meninggalkan syahwat dan dunia, pada akhirnya dia akan mengambilnya keenakkan hasil cinta dari ALLAH.


Pertengahan Ramadhan diteruskan dengan pengharapan, apakah berhasil cinta yang diimpikan. Semakin yakin dirinya akan pesan, betapa kecintaan terhadap manusia bukan bersifat kekal. Manusia tidak akan mampu memberikan apa-apa. Kekayaan, harta benda sifatnya sementara, tiba masa semua akan musnah.


Akhir Ramadhan ibadahnya dirasakan amat-amat nikmat. Sesekali hiba mengenangkan perpisahan dengan bulan yang dijanjikan pengampunan. Kesucian dari dosa bagai bayi yang baru dilahirkan. Sesuai sabdaan Junjungan Mulia Sayyiduna Muhammad صلى الله عليه وآله وسلم :


من قا م رمضان إيما نا وا حتسا با غفر له ما تقدم من ذنبه


Ertinya : “Sesiapa yang mendirikan Ramadhan dengan yakin janji ALLAH TAALA dan mengharapkan ganjaran pahala di sisi ALLAH, nescaya diampun dosanya yang telah lalu.”

[Hadith Muttafaqun ‘Alaih, lafaz dari Muslim dalam Mukhtasar Sahih Muslim]


Yakinlah dia, bahawa cinta dalam Ramadhan adalah kelepasan dari segala dosa dan kesalahan. Adapun yang memberi ganjaran ialah ALLAH, adapun selaku hamba, dia wajib berusaha sebaiknya. Jika ALLAH menghendaki kebaikan kepada hambaNYA maka dicabut nikmat darinya.


Mengertilah si gadis, bahawa cinta yang dirinduinya sememangnya berada dalam Ramadhan. Itulah cinta bagi pelepasan dari noda, dosa ibarat bayi yang baru dilahirkan. Kerinduan fitrah setiap insan walau berlumuran dosa yang dikatakan oelh manusia kebanyakkan tidak diampunkan. Tetapi ALLAH mengasihi hambaNYA dengan berfirman ;


وَ مَنْ يَّعْمَلْ سُوْٓءًا اَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهٗ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللّٰهَ يَجِدِ اللّٰهَ غَفُوْرًا رَّحِيْمًا‏
“Sesiapa yang melakukan perkara buruk atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian dia memohon ampun kepada Allah, nescaya dia akan dapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”
[Surah an-Nisa : 120]


Ya ALLAH, sesungguhnya kami memohon dekat kepadaMU tanpa cubaan yang tidak dapat kami tanggung. Belas kasihanilah kami dalam qadha dan qadarMU. Halangilah kami Ya ALLAH, dari keburukan orang-orang jahat dan tipu daya orang-orang yang berdosa.


Ya ALLAH, peliharalah kami bagaimana dan seperti apa yang ENGKAU kehendaki. Kami mohon kesihatan dan keselamatan dalam agama, dunia dan akhirat. Ya ALLAH, sertakanlah kami dalam permohonan taufik terhadap amal-amal yang sholeh dan berikanlah kami Ya ALLAH, hamba hina ini, yang mengharap akan ikhlas dalam beramal kepada MU. ALLAHUMMA Amiiinn..


WALLAHU’alam


Mohon doa mendoakan.
اللهم صل على سيدنا محمد و على اله و صحبه و بارك و سلم



6 Ramadhan 1433H / 26072012
al-faqir ilallah : 
almukminun

Tiada ulasan: