Loading...

::Teman Bersama::

Sabtu, 9 Julai 2011

Apabila Lelaki Bercinta Dengan Mendahulukan Taqwa


Apabila Lelaki Bercinta Dengan Mendahulukan Taqwa



Al-Mubarrid menyebutkan dari Abu Kamil dari Ishaq bin Ibrahim dari Raja' bin Amr An-Nakha'i, ia berkata: ''Adalah di Kufah terdapat seorang pemuda tampan, dia sangat kuat beribadah dan rajin berkerja. Suatu saat dia berkunjung ke kampung dari Bani Na-Nakha'. Dia melihat seorang wanita cantik dari kalangan mereka sehingga dia jatuh cinta dan kebingungan. Ternyata, si wanita cantik ini berkongsi perasaan yang sama padanya. Kerana sudah jatuh cinta, akhirnya pemuda itu mengutus seseorang melamar wanita tersebut melalui ayahnya. Tetapi si ayah menyatakan bahawa puterinya telah dijodohkan dengan sepupunya. Walau demikian, cinta keduanya tidak terpadam bahkan semakin berkobar-kobar.



Si wanita, akhirnya mengirimkan pesanan melalui temannya untuk si pemuda, surat itu berbunyi : “Aku telah tahu betapa besar cintamu kepadaku, dan betapa besar pula aku diuji dengan kamu. Bila kamu setuju, aku akan mengunjungimu atau aku akan mempermudahkan jalan bagimu untuk datang menemuiku di rumahku”. Dijawab oleh pemuda tadi melalui orang suruhannya : “'Aku tidak bersetuju dengan dua alternatif itu:



''Sesungguhnya aku merasa takut bila aku berbuat maksiat pada Rabbku akan adzab yang akan menimpaku pada hari yang besar.'' [Yunus: 15]



‘Aku takut pada api yang tidak pernah mengecil nyalanya dan tidak pernah padam kobarannya.'



Ketika disampaikan pesan tadi kepada si wanita, dia berkata: ''Walau demikian, rupanya dia masih takut kepada ALLAH? Demi ALLAH, tidak ada seseorang yang lebih berhak untuk bertakwa kepada ALLAH dari orang lain. Semua hamba berhak untuk itu.''



Kemudian dia meninggalkan urusan dunia dan menyingkirkan perbuatan-perbuatan buruknya serta mulai beribadah mendekatkan diri kepada ALLAH. Akan tetapi, dia masih menyimpan perasaan cinta dan rindu kepada si pemuda. Tubuhnya mulai kurus kerana menahan perasaan rindunya, sampai akhirnya dia meninggal dunia kerananya.



Dan si pemuda itu seringkali berziarah ke kuburannya, dia menangis dan mendoakannya. Suatu waktu dia tertidur di atas kuburannya. Dia bermimpi berjumpa dengan kekasihnya dengan penampilan yang sangat indah. Dalam mimpi si pemuda sempat bertanya: ''Bagaimana keadaanmu? Dan apa yang kau dapatkan setelah meninggal dunia?''



Dia menjawab: ''Sebaik-baik cinta wahai orang yang bertanya adalah cintamu. Sebuah cinta yang dapat menggiringku menuju kebaikan''.



Pemuda itu bertanya: ''Jika demikian, kemanakah tujuanmu?''



Dia menjawab: ''Aku sekarang menuju kepada kenikmatan dan kehidupan yang tidak berakhir. Di Syurga yang bersifat kekal serta dapat kumiliki dan tidak akan pernah rosak.''



Pemuda itu berkata: ''Aku berharap kau selalu ingat padaku di sana, sebab aku di sini juga tidak melupakanmu.'' Dia menjawab: ''Demi ALLAH, aku juga tidak melupakanmu. Dan aku minta kepada Tuhanku dan Tuhanmu (ALLAH Subhanahu Wa Taala) agar kita nanti dapat dikumpulkan. Maka, bantulah aku dalam hal ini dengan kesungguhanmu dalam ibadah.''



Si Pemuda bertanya: ''Bilakah aku dapat melihatmu?'' Jawab si wanita: ''Tidak lama lagi kau akan datang melihat kami.'' Tujuh hari setelah mimpi itu berlalu, si pemuda dipanggil oleh ALLAH menuju kehadirat-Nya dan dia meninggal dunia.



Sumber: Kisah-Kisah Nyata Tentang Nabi, Rasul, Sahabat, Tabi'in, Orang-orang Dahulu dan Sekarang, Syaikh Ibrahim bin Abdullah Al-Hazimi, Darul Haq



Begitulah hebatnya penangan cinta, ia mampu mendekatkan diri kepada ALLAH atau langsung menderhakai ALLAH akibat bertuhankan nafsu.



Perasaan cinta ini melanda setiap jiwa samada remaja atau mereka yang telah berusia. Saidina Umar Al-Khattab R.A, daripada seorang yang tiada belas kasihan, kepada seorang yang penyayang, bahkan menyayangi Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam melebihi dirinya sendiri. Taubat Malik bin Dinar, melakar sejarah baru dalam dunia kesufian, takkala si dia yang mabuk dengan kepalsuan “wanita” dan “khamar”, lantas berubah menjadi seorang yang mabuk dalam lautan cinta Ilahi. Taubatnya Rabiatul Adawiyah, merubah hidupnya dari seorang hamba kepada seorang hamba, kepada seorang yang merdeka di persada kehambaan sejati.



Taubat, adalah penyembuh kepada kesakitan yang dirasai insan. Walaupun dosa lampau dilakukannya masih dingati oleh manusia kebanyakkan, dia tidak sesekali berundur daripada menikmati kecintaan mulia yang ditemuinya kini. Kejujuranlah yang membezakan taubat insan terus berpaling daripada kemaksiatan.



Kita pilih untuk sakit dengan mencintai duniawi. Apa yang perlu kita cintai ialah pertemua abadi bersama ILAHI Rabbi. Dunia tidak pernah menjanjikan sebarang keabadian bahagia. Jika kita lengkap memiliki sijil, ijazah sarjana muda, sarjana dan doktor falsafah belum menjadi bukti meyakinkan bahawa kita bakal terselamat daripada tipu daya dunia. Barangkali tipuannya berupa syak, lagak dan taksub. Sehingga menidakkan ulama yang diejek sebagai ketinggalan dan usang. Kadangkala kita berusaha untuk dihargai oleh manusia dan membiarkan penghargaan maha agung daripada ALLAH Yang Mencipta.



Ku disedarkan kini, cinta yang ku cari ialah penerimaan ILLAHI. Dia mencintai tanpa perlu aku membalas kembali. Cinta NYA tidak pernah kenal kehinaan yang dimiliki oleh para hamba NYA. Walau dikhianati, DIA tetap mencintai hamba NYA yang mahu kembali.



Kejahilan, jauh dari pencinta keilmuan menjadi punca utama seseorang berbuat dosa tidak merasakan maksiat kepada Tuhannya. Pendosa jahil tidak mengenali dirinya, bahkan dia disibukkan untuk mencintai insan lain tanpa mengakui hakikat Tuhannya. Barangkali, apabila dia mengenali ALLAH, tidak mungkin tergamak dia mengkhianati cinta paling agung ini.



WALLAHU’alam


"وصلى اللّه على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم"

Al-Haqir ila ALLAH Al-Ghaniy:

Al-Mukminun

8 Syaaban 1432H / 09072011

http://almukminun.blogspot.com/2011/07/apabila-lelaki-bercinta-dengan.html

BBST, Sepang, Selangor, Malaysia.

P/S : Peristiwa hari ini : Perhimpunan BERSIH di Kuala Lumpur

1 ulasan:

manajanjimu berkata...

....tiada yang membibitkan cinta terlarang bicaranya bencana bisa mencetus trajedi dan trauma.... kecuali liar panahan mata ajnabi merestu dan melulu menafsir pada syurga diwajahmu ...... kalaulah dia mengelakkan pandangan itu.......tentulah Maha Pencinta mengutus baginya DUA SYURGA .......AJILAH WAL AKHIRAH........ syahdu dalam redza hamba dan REDZA Tuhannya.