Loading...

::Teman Bersama::

Isnin, 8 Mac 2010

Kewajiban Ibu Bapa 1



Kewajiban Ibu Bapa 1





MEMILIHKAN CALON IBU YANG BAIK





Allah Subhanahu Wa Taala berfirman, "Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula); sedangkan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula) ... " (Surah An-Nuur: 26)





Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam bersabda, "Pilihlah untuk tempat nuthfah kamu (air mani kamu), kerana pembuluh darah ini merupakan sinar pancaran." (HR Ibnu Majah dan Dailani)






Konsep Islam mengenai tanggungjawab orang tua terhadap anak-anak sangat berwawasan jauh. Seorang muslim sebelum menjadi ibu bapa harus memikirkan kemampuan calon isterinya dalam mengasuh dan mendidik anak-anaknya. Ini disebabkan seorang ibu yang akhlaknya tidak baik, kemungkinan besar akan memberi pengaruh buruk terhadap perkembangan akhlak anak-anaknya kelak.







Tanggungjawab ibu bapa terhadap anak-anak bukan dimulai ketika anak telah lahir ke dunia tetapi sebelum sebarang usaha ke arah “perkenalan” dilaksanakan. Dengan kata mudah menjauhi segala perkara haram seperti berdua-duaan [sunyi atau di khalayak], bertukar-tukar pesanan ringkas [SMS], perbualan telefon dan segala perkara yang boleh melonjakkan nafsu syahwat.





Pada saat kita akan menikahi pasangan, kita harus memikirkan tanggungjawab terhadap anak yang akan lahir kelak. Berdasarkan firman Allah Subhanahu Wa Taala di dalam Surah An-Nuur: 26 di atas menyatakan bahawa lelaki yang baik untuk wanita-wanita yang baik. Baik yang dimaksudkan adalah baik dalam akhlaknya. Oleh kerana itu, seorang lelaki muslim sebelum menikah harus mempunyai akhlak yang baik dan berusaha memilih calon isteri yang baik pula akhlaknya. Hadith Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam diatas juga mengisyaratkan agar seorang lelaki muslim memperhatikan kualiti calon isterinya. Kerana calon isterinya yang akan menjadi ibu kepada anak-anaknya kelak.






FUNGSI ANAK





Allah Subhanahu Wa Taala berfirman:
"Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia ... " (Surah Al-Kahfi: 46)





Allah Subhanahu Wa Taala berfirman, "Dan orang-orang yang berkata: 'Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami); dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.'" (Surah Al-Furqaan: 74)





Harta dan anak-anak merupakan perhiasan dalam kehidupan di dunia ini. Setiap ibu bapa pasti menginginkan anak-anaknya pandai, menjadi pemimpin yang baik, menjadi tumpuan kesejahteraan hidup orang tuanya dan harapan-harapan lainnya. Kalau kita memerhatikan harapan setiap ibu bapa yang menginginkan yang terbaik kepada anak-anaknya, tentunya kita sebagai orang tua harus menjadi teladan yang baik bagi anak-anak kita. Kita harus menjadikan mereka sebagai anak-anak yang shalih, anak yang mengerti agama. Ini bererti, orang tualah yang pertama kali harus memperlihatkan ajaran agama, sehingga putera-puterinya mendapat penghayatan yang sebenar, bagaimana cara berbakti kepada kedua orang tuanya mereka. Jika kita sendiri tidak mengerti agama, tidak perduli terhadap ajaran agama, maka akhlak anak-anak kita akan menjadi rosak, sehingga hidup kita terasa bagai di dalam neraka.





Itu merupakan perkara yang wajar kita terima dari kelalaian dan kelengahan kita terhadap ajaran-ajaran Allah. Jadi, agar fungsi anak berjalan sebagai perhiasan, penghibur, pemberi kesejukan dan pengangkat martabat orang tuanya, maka ibu bapa bertanggung jawab atas terlaksananya fungsi tersebut. Ibu bapa wajib mendidik mereka menjadi anak yang shalih. Ibu bapa harus mampu menjadi teladan bagi putera-puterinya.






MEMOHON PERLINDUNGAN ALLAH KETIKA BERJIMA'




Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam bersabda, "Jika seseorang di antara kamu hendak bersetubuh dengan isterinya maka bacalah, 'Bismillah! Ya Allah, jauhkanlah kami dari syaitan dan jauhkanlah syaitan dari (anak) yang akan Engkau kurniakan kepada kami.' Kemudian jika terhasil dari mereka ini seorang anak maka (syaitan) tidak akan merugikannya selama-lamanya." (HR Bukhari dan Muslim)




Dalam hadith di atas Rasulullah SAW menjanjikan bahawa apabila suami isteri bersetubuh didahului dengan do'a permohonan kepada Allah SWT agar kelak anaknya dijauhkan dari godaan syaitan maka Allah SWT tentu akan menjaganya. Do'a ini merupakan langkah awal bagi mempersiapkan anak-anak kepada kehidupan yang sholeh.





NAMA YANG BAIK





Dari Abu Dar'da ra ujarnya, Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam bersabda, "Sesungguhnya kamu sekalian pada hari kiamat akan dipanggil dengan nama kamu sendiri dan nama bapa kamu. Kerana itu, hendaklah perindahlah nama kamu." (HR Abu Dawud)




Antara ciri-ciri nama yang baik mempunyai, mengandungi pujian misalnya Ahmad atau Muhammad yang ertinya terpuji; mengandungi do'a dan harapan misalnnya 'Ali ertinya yang tinggi, Sholeh yang ertinya baik.; mengandungi makna semangat misalnya Syaifullah ertinya pedang Allah, Qamaruddin artinya (cahaya) bulan agama. Memberi nama anak harus mencerminkan adanya pujian atau do'a, harapan atau gambaran semangat dan dambaan indah orang tua kepada anak-anaknya.





IBADAH AQIQAH'





Dari Samurah, sesungguhnya Nabi Muhammad Shollallahu Alaihi Wassalam telah bersabda tentang 'aqiqah, "Setiap bayi tergadai pada 'aqiqahnya, disembelih pada hari ketujuh dan pada hari itu pula dicukurlah ia dan
diberi nama." (HR Tirmidzi, Nasa'i dan Ibnu Majah, dari Hasan)





'Aqiqah ialah menyembelih kambing untuk menyatakan rasa syukur kepada Allah SWT atas lahirnya seorang bayi. Dalam 'aqiqah ini yang disembelih adalah kambing, bukan ayam, lembu atau unta dan lain sebagainya.




Di dalam riwayat Imam Ahmad dan Tirmidzi disebutkan: Dari Ummu Kurzin Al-Ka'biyyah, bahawa dia pernah bertanya kepada Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam tentang 'aqiqah. Sabdanya, "Untuk bayi lelaki, dua ekor kambing kibas; dan untuk bayi perempuan, seekor kambing kibas dan tidaklah merugikan kamu yang jantan atau yang betina."




Al-Faqir ila ALLAH AL-QAWWIYY:
Almukminun
9 Rabiulawwal 1431H
23022010
Pulau Pinang

Tiada ulasan: