Loading...

::Teman Bersama::

Jumaat, 9 Januari 2009

Palestin ; Itu Ibunda dan Ayahnda Kita

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وأصحابه ومن نصرهووالاه


Palestin ; Itu Ibunda dan Ayahnda Kita




Sudah tidak mampu mengungkap kisah dalam derita ayah dan ibu di Palestin. Kelu sudah lidah bicara perihal penderitaan keluarga di sana. Tersangat hampirnya mereka kepada diri, sehingga kebanyakkan ketika teringatkan mereka.


Makanan yang disaji di hadapan mata, hampir tidak terasa seleranya. Biarlah ungkapan ini barbaur emosi. Sedangkan setiap suapan ke mulut ini, terasa kosong.


Terfikir, ketika kita menikmati bau makanan yang enak, ibu dan ayah di Palestin sana ditusuk bauan hanyir para syuhada. Namun wangian darah syuhada itu berkekalan sebagai para penghuni jannah al-naim. Mereka menangisi para syuhada semuda usia bayi-bayi kecil. Pasti tempat mereka di syurga sana.


Abu Hurairah berkata:


“Bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Demi (Tuhan) yang diriku berada di tangan-Nya, tidaklah seseorang itu tercedera pada jalan Allah melainkan dia akan datang pada hari kiamat dalam keadaan lukanya menitiskan darah, warnanya warna darah, dan baunya bau kasturi.”
(2803 Al Bukhari dan 1876 Muslim)


Terbalas kesedihan dan penderitaan mereka dengan janji penuh pasti daripada Rasulullah Shollahu Alaihi Wassalam;


Seorang sahabat bertanya Rasulullah SAW, "Apakah amalan yang sama nilainya dengan jihad fi sabilillah?"


Baginda menjawab, “Kamu tidak akan mampu (melaksanakannya).”

Orang itu bertanya lgi soalan yang sama hingga dua atau tiga kali. Baginda tetap dengan jawapannya, “Kamu tidak mampu.” Pada kali ketiga, baginda bersabda:


“Perumpamaan orang yang berjihad pada jalan Allah adalah seperti orang yang sentiasa berpuasa, qiam dan qunut dengan ayat-ayat Allah tanpa berbuka dan berhenti daripada puasa dan solat hinggalah orang yang berjihad fi sabilillah itu pulang.”


(Hadith ini diriwayatkan oleh Imam Muslim Sohihnya hadith 1878 dari Abu Hurairah)


Maka, ketika ini, para ibu, ayah dan pemuda, pemudi di Palestin, secara zahirnya mereka kelaparan dengan sekatan makanan. Mereka kekurangan perubatan akibat kezaliman yahudi zionis laknatullahi alaih.


Namun, jauh daripada sudut akidah, mereka golongan terkuat di muka bumi ini. Sehingga menjadi syuhada pilihan ALLAH SWT. Rembesan darah yang mengalir hasil tusukan peluru yahudi zionis laknatullahi alaih bukan titisan darah biasa. Malah penuh kemuliaan di bumi bekas pijakkan Sayyiduna Muhammad Shollahu Alaihi Wassalam dan kaya Anbiya. ALLAHU ALLAH...


Riwayat yang hampir sama disebut di dalam Sohih Muslim hadith (1887). Imam Muslim meriwayatkan hadith ini menerusi 3 jalan. Masruq berkata:


“Kami bertanya kepada Abdullah (yakni Ibnu Mas’ud) tentang maksud ayat: “Dan janganlah kamu menyangka orang yang terbunuh pada jalan Allah itu mati, tetapi mereka itu hidup di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki.” (Ali Imran 169)

Kata Ibnu Mas’ud, “Kami juga pernah bertanya Rasulullah SAW tentang perkara ini, lantas baginda bersabda:


“Ruh para syuhada’ itu di dalam perut burung hijau. Ia ada beberapa lampu yang tergantung di arasy. Ia berterbangan di syurga seberapa lama yang dikehendakinya. Kemudian ia menuju ke arah lampu yang tergantung itu. Lalu Tuhan memandang mereka dan bertanya: “Adakah kalian inginkan sesuatu?” Mereka menjawab, “Apa lagi yang kami mahukan sedangkan kami bebas bergerak di dalam syurga ke mana saja yang kami mahu.”

“Tuhan bertanya lagi hingga tiga kali. Maka apabila mereka dapati mereka tetap ditanya juga, akhirnya mereka berkata, “Ya Tuhan kami, kami mohon supaya dikembalikan ruh ke jasad kami supaya (kami dapat berjihad lagi dan kemudiannya) kami dibunuh pada jalanmu sekali lagi.”

“Maka apabila Tuhan melihat mereka tidak ada lagi apa-apa hajat, merekapun ditinggalkan.”


Begitulah sabdaan Baginda Nabi Sayyuddinna Muhammad Shollahu Alaihi Wassalam atas janji ALLAH SWT kepada ruhnya para syuhada. Sambutlah seruan jihad hari ini dengan memusuhi nafsu burukmu.


Lalu susun langkahmu agar selari dengan redhanya ALLAH SWT ke atasmu. Pertahankan Palestin dengan segala kemampuanmu. Di bumi Palestin itu atau di mana jua umat Islam berada, mereka adalah ibu dan bapa kita. Meraka adalah saudara seakidah yang sakit mereka rasa adalah kesakitan kepada kita.


Wallahu’alam


وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وبارك وسلم أجمعين، والحمد لله رب العالمين

Al-Haqir ila ALLAH AL-GHANIY:

Almukminun

http://almukminun.blogspot.com/

12 Muharram 1430H

2 ulasan:

najlaa berkata...

salam. satu persoalan singgah d benak. jika jihad mereka d sana, jelas tertera dgn perjuangan bermatian2. yg d katakan mati itu nanti tergolong dlm para syuhada'. tetapi jika kita d sini, yg hanya mampu berdoa dan tidak mampu ke sana bersama2 berjuang, maka adakah kita tergolong dlm org yg sia2?

IbnuNafis berkata...

Assalamu'alaikum wbth,

najlaa.. ALlah menyuruh kita berdoa :

“Dan Tuhan kamu berfirman: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.” Al-Mukmin:60

Jadi persoalan saudari mengenai kita tergolong di dalam golongan yang sia-sia adalah tidak tepat.

Bahkan kita disuruh untuk tolong menolong sesama Islam - dalam hal Palestin, tindakan memboikot, qunut nazilah adalah antara usaha yang dilakukan agar ALlah membantu umat Islam di sana dan di seluruh dunia.

WaLLahua'lam