Loading...

::Teman Bersama::

Selasa, 24 Ogos 2010

TAUBATNYA ABU HURAIRAH R.A


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وأصحابه ومن نصره ووالاه




TAUBATNYA ABU HURAIRAH R.A




Dari Abu Hurairah, beliau berkata, "Pada suatu malam setelah solat Isya saya keluar. Tiba-tiba di hadapanku ada seorang wanita bercadar yang sedang berdiri di tengah jalan, seraya berkata, "Wahai Abu Hurairah! Sesungguhnya aku telah melakukan perbuatan dosa besar. Apakah masih ada kesempatan bagiku untuk bertaubat?" Lalu saya tanya wanita itu, "Apakah dosamu itu?" Dia menjawab, "Aku telah berzina dan membunuh anakku dari hasil zina itu." Kukatakan padanya, "Kau telah binasakan dirimu dan telah binasakan orang lain. Demi Allah, tidak ada kesempatan bertaubat bagimu." Mendengar jawabanku, wanitu itu menjerit menangis sekuat-kuatnya dan jatuh pengsan. Setelah siuman dia pun lantas pergi. Aku berkata di dalam hati, "Aku berfatwa, padahal Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam ada ditengah-tengah kami?"





Pada pagi harinya aku menemui Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam dan berkata, "Wahai Rasulullah! Malam malam ada seorang wanita meminta fatwa kepadaku berkenaan dengan ini…. dan ini…." Setelah mendengar penjelasan aku, Baginda Shollallahu Alaihi Wassalam bersabda, "Innaa lillahi wa inna ilahi raajiun! Demi Allah, celakalah engkau dan telah mencelakakan orang lain. Tidakkah kau ingat ayat ini : "Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta ALLAH dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan ALLAH (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan demikian itu, nescaya dia mendapat (pembalasan) dosa (nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina, kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal soleh; maka kejahatan mereka diganti ALLAH dengan kebajikan. Dan adalah ALLAH Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [Surah Al-Furqaan:68-70]





Maka aku keluar dari sisi Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam dan berlari menyusuri jalan Madinah, sambil bertanya-tanya, "Siapakah yang mampu menunjukkan aku kepada seorang wanita yang meminta fatwa kepadaku tentang begini dan begini malam tadi?" Sementara anak-anak bersorak, "Abu Hurairah sudah gila!" Hingga menjelang larut malam, baru aku menemuinya di tempat itu.





Maka kuberitahukan segera pada wanita itu seperti apa yang dikatakan Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam bahawa dia boleh bertaubat. Wanita itu kembali menjerit kegirangan seraya berkata, "Kebun yang kumiliki akan kusedekahkan kepada orang-orang miskin kerana dosaku."




ALLAHU ALLAH.....ALLAH.




Di mana pula iman kita yang berwenang-wenang mengeluarkan hukum atas berita yang tiada kesahihannya. Paling mudah, ketika kita ditanyai sesuatu hukum atau kekeliruan daripada kalangan ahli keluarga,sahabat handai atau sesiapa sahaja, maka dengan penuh kepura-puraan kita menjawabnya bagai seorang ahli ilmu. Ya ALLAH...tidak takutkah kita sebagai takutnya sahabat Rasulullah Shollallahu Alaihi Wassalam yakni Abu Hurairah Radhiallahu anhu?




Belum lagi hal terkait politik. Ya, tidak salah menegakkan syariat Islam. Tidak sesekali salah kita bersinsing lengan menjahanamkan sekularisme, nasioanalisme dan angkatan kuffarnya. Cuma menjadi salah apabila kita terlalu cepat menghukum mereka seteru politik kita daripada mendoakan mereka. Ia salah andai kita juga turut sama menabur “fitnah atau rasa, sangka dan mungkin” ke atas mereka. Apa beza kita dan mereka? ALLAHU ALLAH. Dan tidak lepas tulisan ini juga akan dihukum nilai oleh mereka yang tidak berpuas hati. Teruskan dengan hukuman, tetapi bacalah demi kecintaan terhadap umat Sayyiduna Muhammad Shollallahu Alaihi Wassalam.




Kita memulai jawaban kita dengan kata : “...saya rasa” , “uh...mudah sahaja hukumnya..” , “seingat sayalah...” , “dahulu guru/ustaz saya ada ajar lebih kurang begini....” , “..tak silap, saya ada mendengar daripada rancangan televisyen... ”. Maka ketahuilah, inilah permulaan kepada petaka dahsyat. Sebagaimana firman ALLAH Subhanahu Wa Taala :





“Barangsiapa membawa amal yang baik, maka baginya balasan sepuluh kali lipat
amalnya; dan
barangsiapa yang membawa perbuatan jahat, maka dia tidak diberi
pembalasan melainkan seimbang dengan kejahatannya sedang mereka sedikit pun
tidak dianiaya.”

[An-An’am:160]





Apa agaknya jumlah saham kita atas jawaban “rasa-rasa” atau “agak-agak” yang kita lontarkan kepada mereka yang bertanya. Sedangkan jawaban yang diberi oleh kita mengandungi cela lagi tidak bermanfaat kepada yang bertanya. Lalu, mereka mengamalkan saranan kita sedangkan ia adalah satu dosa disisi ALLAH Subhanahu Wa Taala Yang Maha Mulia.





Sebagaimana satu puak yang tiada sanad ilmu dengan bermudah-mudahan mendakwa diri sebagai seorang Ustaz atau pro-taz juga mungkin “Pilot-Test” yang menjadi rujukan penulisan mereka walau hanya potong dan tampal daripada karya-karya orang-orang yang seangkatan dengan aqidahnya. Mereka dengan mudah melempar tuduhan munafik kepada tokoh-tokoh Islam yang bermatian menegakkan syariat ALLAH di muka bumi ini. Imam Ghazali mereka katakan sebagai penyebar “risalah hadith dhoif”, Imam Nawawi dan Imam Ibnu Hajar Asqalani mereka nisbatkan sebagai sesat kerana mendokong aqidah ALLAH Subhanahu Wa Taala tidak bertempat dan arah. [Rujuk : SS Syeikh Muhammad Soleh Al-Uthaimin dalam Kitab Syeikh Liqa’ pada Bab al-Maftuh 8, yang diselia Dr Abdullah bin Muhammad bun Ahmad al-Thayyar, Cetakan Dar al-Wathan, Riyadh]





"وصلى اللّه على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم"




Wallahu’alam

Melalui bimbingan ALLAH SWT Yang Maha Mulia :

Al-Faqir ila ALLAH Al-Qawwiy : Almukminun

14 Ramadhan 1431H/24082010

Petaling

http://almukminun.blogspot.com/2010/08/taubatnya-abu-hurairah-ra.html

Tiada ulasan: